Apa itu Drone, Pokoknya?

Pada saat pesawat tanpa awak telah menjadi fitur harian berita dan akan berkembang biak di wilayah udara A.S., adalah ide yang baik untuk mundur selangkah dan memeriksa perta nyaan yang sangat mendasar dan sangat penting: Apa tepatnya, dengung? jual drone

Jawabannya ternyata lebih kompleks dari yang diperkirakan. Sebenarnya, pesawat tak berawak adalah pesawat tak berawak yang dapat terbang secara otonom — yaitu tanpa manusia yang memegang kendali. Tetapi bahkan definisi yang tampaknya sederhana itu dengan cepat berjalan melawan nuansa bagaimana pesawat tak berawak kontemporer diterbangkan.

Misalnya, pertimbangkan sebuah pesawat yang berada di bawah kendali pilot jarak jauh untuk sebagian besar tetapi tidak semua misi. Jika pilot beralih ke mode autopilot berpanduan GPS selama beberapa menit, apakah pesawat menjadi “drone” untuk subset penerbangannya, dan kemudian kehilangan sebutan itu begitu autopilot dimatikan? Atau apakah kehadiran autopilot GPS, terlepas dari seberapa banyak sebenarnya yang digunakan, menjadikannya sebuah drone?

(Bahkan ketika penerbangan otonom memang terjadi, elemen manusia masih sangat hadir tetapi hanya bergeser ke waktu. Merancang sistem dan metode untuk berhasil memungkinkan komputer untuk mengendalikan pesawat terbang adalah seni yang tinggi dalam dan dari dirinya sendiri. Penerbangan otonom dimungkinkan oleh jumlah kecerdasan manusia yang luar biasa diinvestasikan dengan baik sebelum penerbangan yang sebenarnya.)

Banyak orang (termasuk penulis) telah menggunakan “drone” untuk menggambarkan pesawat apa pun tanpa pilot on-board. Namun itu adalah penyederhanaan yang menutupi jangkauan luar biasa dalam bentuk, ukuran, dan kemampuan yang menjadi ciri pesawat tak berawak hari ini. Dan itu bisa gagal untuk sepenuhnya mengenali tingkat keterampilan yang tinggi yang terlibat dalam uji coba — apakah pilot benar-benar ada di dalam pesawat.

Seperti yang ditunjukkan pertanyaan dan jawaban berikut, beberapa jenis pesawat tanpa awak jelas bukan pesawat tanpa awak. Yang lainnya jelas. Dan dalam beberapa kasus, perbedaannya adalah masalah perspektif.

Pesawat model telah ada selama lebih dari seratus tahun dan benar-benar sebelum penerbangan berawak. Model telah digunakan selama beberapa dekade untuk menguji teori desain pesawat dan untuk memvalidasi kinerja skala penuh. Beberapa model adalah replika skala kecil dari pesawat nyata; yang lain adalah desain asli yang ditujukan untuk olahraga atau kegiatan kompetitif. Dalam banyak kasus, mereka dibangun dengan tingkat detail yang memukau. Kebanyakan, meskipun tidak semua, pesawat model hari ini diterbangkan oleh remote control radio.

Pesawat model diterbangkan oleh ribuan penggemar dengan minat yang sama dalam penerbangan dan cinta untuk menonton pesawat mereka terbang dan melakukan. Untuk alasan ini, model sebagian besar diterbangkan dalam garis pandang visual dan di hadapan operator yang mengawasi dan mempertahankan kendali atas pesawat selama penerbangan. Itu saja sudah cukup untuk menempatkan pesawat model bersih di luar batas “drone.”

Predator dan Global Hawks adalah dua dari banyak jenis pesawat tanpa awak yang telah digunakan oleh militer AS di Afghanistan dan tempat lain. Mereka dikemudikan oleh penerbang yang sangat terampil yang, berkat kombinasi kemajuan teknologi, tidak lagi perlu duduk secara fisik di pesawat. Namun, itu tidak membuat mereka kurang terampil dibandingkan pilot tradisional di kokpit.

Sean McEntee, seorang penggemar pesawat model seumur hidup dan pilot UAV militer AS saat ini yang telah menerbangi misi pengintaian atas Irak dan Afghanistan, menghadirkan perspektif yang unik terhadap tantangan dari uji coba jarak jauh. Dia menjelaskan bahwa terbang UAV melibatkan jauh lebih dari “duduk di dalam kotak dan melihatnya terbang di sekitar.” Banyak UAV, katanya, diterbangkan “tongkat dan kemudi,” dengan kontrol yang sebanding dengan yang ditemukan di kokpit pesawat tradisional. Pilot UAV militer AS sering menjalani proses penyaringan yang ketat diikuti dengan satu tahun atau lebih pelatihan intensif.

Sebagian besar untuk alasan ini, banyak pilot pesawat tanpa awak mengambil pandangan yang sangat redup dari drone jangka panjang, karena gagal untuk mengenali tingkat tinggi keterampilan yang terlibat dalam operasi penerbangan dunia nyata. Mereka sering lebih suka sebutan seperti UAV atau RPA (“pesawat yang dikemudikan dari jarak jauh”).

Apa itu pesawat tanpa awak “orang pertama”? Apakah itu sebuah drone?

Pesawat first-person view (FPV) memiliki kamera video menghadap ke depan dan mentransmisikan video real-time ke operator di darat. Operator melihat gambar pada layar komputer, melihat pemandangan seolah-olah dia duduk di kokpit, dan terbang sesuai pesawat.